8 Cerita Tuyul Lucu Yang Lulus SNI

Kumpulan Cerita Tuyul Lucu – Makhluk gaib diidentikan dengan sesuatu yang seram, horor, dan menakutkan. Tapi bukan riajenaka.com namanya jika tidak bisa menghadirkan cerita lucu dari hal-hal yang menyeramkan seperti hantu, kuntilanak, suster ngesot, pocong, genderuwo, tuyul, setan dan lain-lain.

Pada edisi kali ini, kami menghadirkan cerita lucu Tuyul yang bisa membuat anda tertawa ngakak karena sangat konyol. Jadi sudah tentu cerita lucu ini sangat aman dibaca oleh anak-anak atau pun orang yang penakut terhadap hal-hal mistis. Siapa tahu setelah membaca cerita Tuyul lucu ini, Anda berhenti takut terhadap mahluk dari dunia lain tersebut.

Cerita lucu tentang Tuyul ini kami kumpulkan dari berbagai sumber yang sudah diuji tingkat kocaknya. Kalau tidak bisa membuat Anda tertawa ngakak, minimal bisa membuat tersenyum. Dan juga Anda tidak perlu membutuhkan banyak waktu untuk segera menikmati khasiatnya sebagai obat stres karena ini adalah cerita pendek lucu tentang Tuyul. Jika Anda tidak punya moment santai, jangan bebani hidup Anda dengan membaca cerita panjang Tuyul. Langsung saja, berikut ini berbagai kisah lucu Tuyul, semoga Anda terhibur.

8 Kumpulan Cerita Tuyul Lucu Yang Lulus SNI

1. Cerita Lucu Kaya Pacaran Sama Tuyul

Suatu hari, Mono dan Yati lagi jalan-jalan di sebuah mall yang beradar di Bogor, dan tiba-tiba si Yati minta beliin sesuatu..

Yati: “Mono chayankk, kamu liat nggak baju yang warnanya merah coklat itu??”

Mono: “Oh, iya aku liat, kenapa gitu sayang? Hmm..”

Yati: “Emm, menurut kamu, aku bagus gak sih kalo make baju itu? pas gak tuh kira-kira pokoknya kalo aku pake? hehe jujur yaa!”

Mono: “Ah kamu suka gitu, kamu mah make apa aja pasti pas dan cocok, gak mungkin jadi anehhh hihihi..”

Yati: “Ahh kamu bisa aja, jangan gombal deh hehehe.. Berarti aku beli aja deh itu, emm,, tapi aku lagi gak ada duit, kamu mau nggak beliin bajunya buat aku?”

Mono: “Zzz,, aku suka sebel deh, kalo pacaran sama kamu ke mall tuh sama aja kayak pacaran sama TUYUL!

Yati: “Loh? Kok sama kayak TUYUL? Maksud kamu??”

Mono: “Iya, hampir sama pacaran kayak TUYUL, soalnya duit di dompetku suka abis nggak kerasa sama sekali.”

Yati: “#$%^&*($%^&*()_^&*”


2. Tebakan Lucu Tentang Tuyul

Tanya: Mengapa tuyul kerjanya nyolong duit?

Jawaban: Sebab kalau nyolong motor dia takut dibakar massa kalau ketahuan, lagian dia nggak bisa naik motor.


3. Cerita Lucu Tuyul: Ketika Setan Berkumpul

Tuyul: “Rame amat yak.” (sambil manggut2 liat duit gopean di pojokan).

Kuntilanak: “Hihihi, gara-gara kegusur tuh.”

Pocong: “Satgas pengusir hantu dateng lagi, Mak?”

Kuntilanak: “Mendingan mereka yang dateng karena ngasih sesajen. Lha ini kagak.”

Genderuwo: “Iya nih, akikah sebel banget.”

Tuyul: “Hahaha, masa badan udah gede item gitu bisa sebel, sih?”

Genderuwo: “Eh, ucrit, kamu denger ya, biar badan gua segede gini, akikah kan masih punya hati, masih punya perasaan. Sakiiiiit, sakiiiitt hati ini, sekoooooooong!!”

Pocong: “Udah dong, Om.. Cep cep cep, jangan nangis gitu. Ceritain dulu masalahnya.”

Kuntilanak: “Gini.. Si Gender tuh sebel gara gara kaga bisa nakut nakutin lagi. Manusia udah pada kaga takut lagi ama kita. Mereka lebih takut ama temen-temennya.”

Pocong: “Masa sih, Mak?”

Kuntilanak: “Elu bayangin aja, masa mereka lebih takut ama yang bawa golok, yang ngumpet-ngumpet masuk ke rumah. Padahal gua udah keluarin suara nakutin.”

Tuyul: “Emak ketawa ngakak kali, harusnya kan ngiki.. Hihihihihi gitu.”

Kuntilanak: “Masa sih? Gitu ya? Hihihi, pantes waktu gue ngikik kemaren di perempatan lampu merah, cowo ganteng itu nyengir doang di belakang setir mobilnya. Eh, waktu ada orang yang bawa kapak merah, dia malah ketakutan. Lhaaaaa..”

Pocong: “Makanya, Mak, pindah ke tempat elit dikit dong.”

Kuntilanak: “Ah percuma. Gue udah coba, nongkrong di tempat sidang rakyat. Eh, di sana gue malah kaga dianggep. Mereka malah takut ama binatang bangsat. Pake teriak teriakin si bangsat itu. lah, padahal gue kan udah dandan seserem mungkin, sampe gue aja takut sendirian waktu ngaca.”

Pocong: “Yee, salah Mak. Sampeyan tuh harusnya dandan seksi, Mak. Terus maen pelem. Pasti dah mereka takut.”

Tuyul: “Ngaco. Mereka malah dateng rame-rame, tau!!”

Genderuwo: “Hihihihihihi..”

Kuntilanak: “HUSH.. Itu ketawa gue, jangan dipake.”

Genderuwo: “Ups. Maaf, Mak. Abis ketawa akikah yang huahahaha itu udah kaga mempan, Mak. Masa kemaren pas akikah ke motel, trus akikah ketawa serem,mereka malah cuek aja,Mak. Malah asyik begituan. Marah dong eike.”

Pocong: “Hahahaha, mereka malah takut ama pasangan resminya, ya, atau ama petugas sidak,ya? Hahahaha.. Makanya, jangan suka ngintipin begituan, mata belo’ elu itu nanti bintitan.”

Genderuwo: “Hihihihi, iya, ya .. Waduh harus ke salon, dong, nek. Hahaha Emak tuh yang harus nyalon, nyisir dong Mak.”

Kuntilanak: “Eh gemblung, gue kemaren udah nyoba tau! Di sana juga kaga mempan. Mereka bukannya nyalon malah ngebalon.”

Tuyul: “Apa tuh ngebalon, Mak? Bakal calon?”

Kuntilanak: “Ya kaya balon, bikin belendung kaya orang kembung. Hihihi.. si ucrit mau tau aja sih urusan orang gede.”

Tuyul: “Hahaha, abis sekarang cape nyolong Mak, harus ganti profesi nih Mak.”

Pocong: “Lho kok? Entar yang bayar bir-bir ini siapa?”

Tuyul: “Yee, denger, ya. Biar gini-gini, saya masih punya perasaan, kaga mau ngambil uang orang miskin. Mending nyari orang kaya yang dapet duitnya juga gampang, jadi adil kalo saya colong, Mak. Ehhhh, kaga taunya duitnya juga kaga jelas asalnya. Malahan makin susah ngelacaknya duit itu di mana. Masa kita mau makan uang haram?”

Genderuwo: “Terus, kalo udah begini, kita curhat ama siapa dong?”

Kuntilanak: “Somasi ama setan-setan yang kaga nampak aja, ya. Biar mereka tau diri, jangan ngambil jatah kita. Kita usir dari sini, kita protes biar mereka ngga ngompor ngomporin manusia mulu.”

Pocong: “Hihihi, susah, Mak. Gue kan udah bilang dari dulu, mereka jangan diladenin, Mak. Diladenin malah ngelunjak.

Tuyul: “Iya, Mak. Malah nanti nongol setan dalam setan, Mak.”

Genderuwo: “Maksud elu, Crit?”

Tuyul: “Ya, itu tuh, yang suka ngomporin tukang kompor. Provokator. Tambah parah lagi sekarang Manusia dari sifat,kelakuan dan sikapnya udah melebihi kita.. NGANGGUR.. NGANGGUR..”

Genderuwo: “Aish.. Untung akikah jauh-jauh hari udah cari kerjaan lain..”

Pocong: “Kerja apaan om?”

Genderuwo: “Mangkal di taman lawang cyyn.. yuk ach, akikah mo balik ke pangkalan duyu.. deeeeh cyyn..”


4. Cerita Lucu Tuyul: Di Atas Hantu Masih Ada Hantu

Siapapun yang berjalan melintasi kuburan di malam buta pasti merinding dan was-was, takut diganggu hantu. Kecuali wanita cantik ini. Berpakaian rok mini dan T-shirt ketat, ia malah berjalan melenggak-lenggok sambil bersenandung. Mendadak, sesosok makhluk muncul di hadapannya. Tubuh makhluk itu terbungkus kain kafan putih dari ujung kepala sampai ujung kaki yaitu Pocong.

Pocong: (Dengan wajah busuknya mendekat, disusul raungan paraunya) “GWRAAAH!!”

Wanita: (Dengan ekspresi wajah yang tak berubah sama sekali) “Aah, biasaa!” (sambil manja).

Pocong: (Melongo) “Kok bisaa?”

Wanita: “Ya, tentu saja! Karena aku.. bukan manusia.”

Tiba-tiba asap tebal melingkupi tubuh wanita itu. Saat asap hilang, tampaklah sosok wanita yang tengkurap di tanah, berkulit pucat kebiruan dengan rambut hitam melingkupi wajahnya. Si pocong mengenali pakaian putih yang dikenakan wanita itu seketika.

Pocong: “Suster Ngesot..”

Suster Ngesot: “Tebakan tepat. Selain bisa meluncur di tanah seperti belut, aku juga bisa memberimu kejutan.. BHAAAAHH!!” (Secepat kilat Suster Ngesot melontarkan diri dari tanah, berteriak tepat di wajah “korban”-nya. Ekspresi wajahnya tak kalah menyeramkan dari si pocong).

Pocong: (Terlontar dan jatuh berguling-guling seperti bantal guling).

Suster Ngesot: (Dengan pongahnya dan bertolak pinggang) “Bagaimana? Jelas aku lebih menyeramkan darimu, bukan?”

Pocong: (Dengan susah payah merayap seperti ulat dan mendekat) “Oh, mau main kejutan? Kalau begitu aku juga bisa.”

Tiba-tiba si pocong melontarkan tubuh ke arah Suster Ngesot. Tiba-tiba kain kafannya tercabik-cabik dan tercerai-berai di udara. Lalu sosok asli si pocong, makhluk merah kurus bertanduk satu muncul yaitu Dedemit.
Dedemit: (Dengan rahang yang menganga, menampilkan deretan taring yang panjang. Ia menerkam dan meraung tepat di depan wajah Suster Ngesot). “WHREEAAHH!”

Suster Ngesot: “Aack!” (Tubuhnya terlontar lalu meluncur di tanah. Ini jelas lebih mengerikan ketimbang saat bokongnya ditendang satpam apartemen. Sesaat kemudian Suster Ngesot bangkit dan terhuyung, pusing tujuh keliling). “Aku belum kalah! Berubah!” (Ia kini tampak mengenakan baju putih yang memanjang sampai ke tumit, dengan rambut terurai berantakan. Inilah hantu wanita yaitu kuntilanak).

Kuntilanak: (Dengan rahang memanjang sampai selutut, wajahnya seakan turut meleleh ke bawah. Ia tertawa cekikikan), “WHUHIHIHI!”

Dedemit: (Terpaku, seakan membeku. Di bawah tatapan gaib kuntilanak, ia bergeming, tak mampu bergerak).

Kuntilanak: “Bagaimana, siap menyerah?”

Dedemit: “Belum, aku, belum habis! OUAGGH!” (Mengerahkan daya gaib terkuatnya, tubuh si dedemit meraksasa. Sepasang tanduk dan rambut yang sangat panjang mencuat di kepalanya. Deretan taring di mulutnya membesar jadi masing-masing sebesar kepalan tangan). “Inilah hantu raksasa yang melegenda yaitu genderuwo.”

Genderuwo: (Membuka mulutnya lebar-lebar di depan wajah si kuntilanak sambil meraung), “GGRRAAAHHH!!” (Begitu dahsyatnya angin dari raungan itu, semua rambut kuntilanak tanggal hingga kepalanya plontos total).

Kuntilanak: (Karena Tak tahan lagi, langsung lari terbirit-birit, berteriak-teriak gila).

Genderuwo: (Dengan puas, tertawa terbahak-bahak hingga perut buncitnya bergoyang-goyang). “Hahaha, rasakan! Jangan sombong, karena di atas hantu ada hantu!”

Tiba-tiba si genderuwo terkesiap dan lari tergopoh-gopoh. Rupanya ia baru saja melihat makhluk amat kecil yang berwujud seperti bayi, yaitu tuyul. Konon, hantu nakal itu bisa saja keluar-masuk tubuh genderuwo dan menggelitiki raksasa itu sampai puas. Tinggallah si tuyul sendirian, tertawa geli di tengah kuburan.


5. Cerita Lucu Dilema Para Hantu

Pada suatu hari ada sebuah perkumpulan hantu yg sedang membahas suka duka mereka menjadi hantu. Di perkumpulan itu ada pocong, suster ngesot, sundel bolong, dan tuyul.

Pocong: ”Eh, tau nggak? Jadi pocong tuh gak enak banget. Saat gua mo nakutin orang otomatis tu orang pasti pada lari kan? nah, bayangin berapa puluh loncatan harus gua bikin untuk ngejar mereka? Mereka sih enak bisa lari, lah gua masa lari pake kostum kaya gini? Jelas2 kaga mungkin kan?? belum lagi panggilan gua cong, emang gua bencong dekat terminal apa dpanggil kaya gitu? Haloooo.. Gini2 gua 100% laki2 brooo. Heh, mending gua jadi suster ngesot aja klo gitu”

Suster Ngesot: ”Ehh… jangan bro, jadi suster ngesot itu lebih gak enak. Lu enak cuman gak bisa ngejar. Lah gua? Setiap orang itu lari gua cuman bisa ngesot, belum lagi jalan2 di Indonesia ini kaga rata lagi.. Hiks, setiap gua nakutin gua harus beli plester dulu 10 strip. Soalnya kaki gua lebam2 dan berdarah2 cuman buat nakutin orang itu aja. Heh, mending gua jadi sundel bolong aja deh.”

Sundel Bolong: ”Jangaaann, jadi sundel bolong tu gak enak banget. Kalian pada masih mending cuma kayak gitu. lah, gua kalo nakutin malah dihukum korban gua. Ceritanya gini, saat itu gua mo nakutin orang jualan sate gitu. Nah, seperti sundel bolong pada umumnya, gua pesen sate 100 tusuk. Dan saat itulah penderitaan dimulai, gua mesti nunggu tuh orang nyiapin sate yg aduhai lamanya. Nah saat selesai gua makan tu sate dgn cepat dan dgn biadabnya. Nah setelah itu gua bayar tuh orang dengan daun seperti biasa. Nah, saat itu gua udah siap2 ketawa cekikikan, Eh, tiba2 tu orang malah lempar gua balik pake daun sambil bilang ‘Eh lu pikir lu juaranya master chef? Uda pesen banyak gak bisa bayar lagi. Di Indonesia ini semua tuh harus punya modal! Pokoknya gak ada ceritanya kamu harus bantu gua nusuk ama masak sate ampe 1000 tusuk sebagai gantinya!!’ Huh, kalo gini mending gua jadi tuyul aja deh.”

Tuyul: ”Eh, lu pikir jadi gua enak ape?? Setiap malam gua hrus kerja keras nyari nafkah untuk majikan gua.. belum lagi semalam gua ngalamin pengalaman yg menyakitkan banget. Begini ceritanya; saat itu kan gua lagi menjalankan tugas gua, gua kudu mencuri rumah yg cukup besar. Nah, saat gua mo buka pintu tau2nya gua menghadapi kejutan yg gak pernah gua hadapi sebelumnya.. mereka ngucapin selamat ulang TAUN KE GUAA!! Mereka semua pada nyanyi lagu ‘happy birthday tuyul’. Saat itu gua uda seneng banget. Soalnya gua kaga pernah diucapin selamat sama siapapun… mana saat itu memang tepat thn ke-2 gua dibangkitkan dari kubur lagi. tapi masalahnya..”

Suster Ngesot, Sundel Bolong, Pocong: ”Lha terusss??”

Tuyul: ”Tapi masalahnya mereka salah ORANGG!! Ternyata yg ulang tahun adalah anak yg punya rumah itu. Padahal saat itu gua uda seneng bgt lagi. Setelah anak yg sebenarnya datang mreka baru sadar bahwa mereka salah orang. Hiks hiks,, gak jadi dapat kejutan itu nyesseeekk banget dah. SUMPAHH!!”


6. Cerita Lucu Tuyul: Pria Pemberani

Gareng pulang sendirian di tengah malam sehabis begadang di kampung sebelah. Kebetulan malam itu adalah malam jumat kliwon yang kata orang malam paling seram. Jalanan gelap ditambah dengan rintik hujan menambah seram suasana. Saat melewati kuburan yang terkenal angker, tiba-tiba muncul hantu sundel bolong tepat di depan Gareng. Tapi si Gareng sama sekali tak takut, malah ngeledek.

Gareng: “Hadew.. hantu jelek aja pamer celengan. Nyindir ya? Mentang-mentang tahu kalo gua habis kalah judi.”

Sundel Bolong: (Tengsin dan ngeloyor pergi karena gagal nakut-nakutin).

Melihat temannya dipermalukan, hantu pocong ganti unjuk gigi melompat lompat di depan si Gareng. Tapi lagi-lagi lelaki itu bukannya takut malah ketawa ngakak.

Gareng: “Ini lagi.. Hantu kok lucu banget. Udah tahu jalannya mulus, ngapain lompat lompat?”

Pocong: (Tersipu malu lalu melompat pergi).

Melihat keberanian Gareng, hantu yang lain jadi penasaran. Seluruh hantu penghuni makam mulai dari tuyul, suster ngesot, kuntilanak, genderuwo sampai nenek gayung muncul semua ngerubutin si Gareng. Tapi mereka semua harus kecewa karena yang ditakut-takutin sama sekali gak takut.

Gareng: “Percuma aja kalian berpose aneka gaya juga gua gak bakalan takut karena gak ada yang gua takutin di dunia ini.” (sambil ketawa ngakak).

Kumpulan hantu itupun nyerah dan kembali bobok manis di dalam kuburan. Tiba-tiba dari jauh terdengar suara teriakan perempuan memanggil Gareng.

Perempuan: “Bang Gareng!! Kemana aja sih lo dari tadi kok dicariin gak ada. Awas lo kalo pulang gua kemplang kepala lo!”

Gareng: (Mendadak pucat dan cepat ngumpet di balik batu nisan).

Tuyul: “Eh, bro.. Hati-hati dong kalo jongkok. Kepala gua keinjak tahu?”

Gareng: “Sst.. Jangan berisik. Kalo sampai ketahuan gua ngumpet di sini bisa berabe.”

Tuyul: “Emang yang nyariin lo tadi itu siapa sih kok sebegitu takutnya?”

Gareng: “Bini gua.”


7. Kisah Lucu Tuyul: Sisi Baik Hantu

1. Tuyul

Masih kecil udah mandiri, bisa cari uang sendiri.

2. Kuntilanak

Susah senang selalu tertawa, ini menunjukkan kepribadian kuntilanak ini optimis.

3. Pocong

Dari dulu bajunya nggak pernah ganti, artinya dia tidak tertarik pada fashion, sangat bersahaja dan sederhana.

4. Nyi Roro Kidul

Walau selalu menetap di lautan, tapi pakaiannya selalu lengkap dan sopan, dia nggak pake baju renang, artinya dia selalu menjaga etika dan kehormatan.

5. Jelangkung

Datang nggak di undang, pulang nggak diantar, artinya dia nggak mau merepotkan orang lain.

6. Genderuwo

Genderuwo Ini adalah makhluk halus yang paling istimewa, walau mukanya jelek, ancur, badannya bau, pokonya jorok dan menakutkan tapi sifatnya sangat sabar. Buktinya dia mau baca tulisan ini sampai habis makasih ya..


8. Kalimat Lucu Cinta Ala Makhluk Gaib

Siapa bilang semua Makhluk Gaib itu mengerikan.. Coba cermati apakah cara bercinta ala Makhluk Gaib ini sama seperti kalian?

1. Cinta ala Jelangkung: Datang ga di jemput, pulang ga diantar. (Pacaran yg ga disetujui ortu, backstreet jadinya).

2. Cinta ala Sundel Bolong: Di depan manis, di belakang boong..

3. Cinta ala Pocong: Selalu melompat2 dari hati yang satu ke hati yang lain (Tipe playboy n playgirl).

4. Cinta ala Tengkorak: Gampang banget retak dan ga konsisten.

5. Cinta ala Tuyul: Ada uang abang disayang, ga ada uang abang ditendang.

6. Cinta ala Kuntilanak: Cinta yg penuh kasih sayang, eh tiba2 beranak.