8 Cerita Lucu Humor Ngintip Yang Ngakak Abis

Kumpulan Cerita Lucu Tentang Ngintip Terbaru – Anda penggemar cerita lucu? Ingin membaca cerita pendek paling lucu yang konyol, gokil, dan kocak? riajenaka.com tempatnya. Koleksi cerita humor disini terdiri dari beragam topik yang bisa membuat Anda tertawa lebih ngakak dari sebelumnya. Setiap terbitan artikel cerita lucu humor hanya disajikan dalam satu tema supaya Anda lebih puas dan terhibur.

Posting terbaru kali ini mengupas cerita lucu Ngintip. Silahkan disimak dengan baik dan siapkan ekstra energi untuk tertawa setengah mati. Kumpulan cerita lucu banget tentang Ngintip dikumpulkan dari berbagai sumber gokil cerita pendek lucu. Tentunya cerita humor Ngintip paling lucu yang dipilih sudah lulus uji standar kelayakan ngakak dan konyol minimum yang disyaratkan oleh pemerintah. Akhir kata, selamat menikmati cerita lucu gokil bikin ngakak dibawah ini.

8 Cerita Lucu Humor Ngintip Yang Ngakak Abis

1. Cerita Lucu Ngintip Orang Bercinta

Suatu malam, si Gareng lagi naik birahinya dan dia pun pergi ke rumah temannya si Petruk yang seorang germo.

Gareng: “Truk, tolongin gw dong, cariin cewe. Tapi duit gue cuman 20 ribu nih. Bisa kan?”

Petruk: “Gila lu. Yang bener aje dong! Mane ada cewe yang mau. Belom sewa kamarnye.”

Gareng: “Yaelah luh, tolongin gw dong. Udah konak banget nih. Jelek juga gak ape2 deh, yang penting masih ada napasnye.”

Petruk: (Kasihan) “Ya udeh, lu tunggu sini. Gw cariin.”

(Gak lama si Petruk dateng bawa biang ayam negeri).

Petruk: “Nih, lu pake. Bekep dulu mulutnye biar gak berisik.”

Gareng: “Busyeeettt, yang bener aje dong! Masa pake ayam? Tega lu!”

Petruk: “Udeh deh, jangan cerewet, dari pada lu pake tangan, ntar lecet. Masuk kamar gih sono. Kamar gratis deh, rahasia terjamin.”

Gareng: (Terpaksa make ayam yang penting ada lobangnye).

Udah puas, Gareng pun pulang. Besok malamnya si Gareng masih pengen lagi terus datang lagi ke si Petruk.

Gareng: “Truk, gue kepengen lagi nih. Tapi duit gue tinggal 10 ribu.”

Petruk: “Bener2 gila lu yeee. Ceban mah dapet apaan. Gini aje deh, lu gue kasih ngintip orang maen aje di kamar belakang. Udah gue sediain lobangnye kok. Anggep aja tontonan live gratis. Disono bareng tuh, ada 2 orang juga yang kayak elu.”

(Setuju dan ikut gelap-gelapan, gabung bareng bertiga sambil siap2 ngintip).

Gak lama kemudian, terdengar bunyi pintu kamar dibuka. Si Gareng sama yang lain mulai ngintip. Ternyata yang masuk ke kamar, 2 orang  laki-laki yang langsung “main”

Gareng: (Sambil buang ludah mau muntah)  “Cuuuiiihhh, brengsek. Yang maen homo. Sial banget dah!”

(Eeehhh, orang yang disebelah Si Gareng).

Orang yang disebelah: “Masih mending yang maen homo. Kemaren malah ada orang maen ama ayam. Gobloknya gak ketulungan tuh orang!”

Gareng: (Muka memerah).


2. Cerita Lucu Ngintip Malam Pertama

Pada suatu keluarga Betawi dikawinkanlah tiga anak perempuannya secara bersamaan, setelah acara perhelatan selesai tibalah malam pertama dan tentunya masuk kamarlah ketiga pengantin baru tersebut. Dengan maksud untuk mengetahui keharmonisan ketiga anak perempuannya, dilakukan pengecekan pada tengah malamnya.

(Di depan pintu kamar anak tertuanya terdengar suara lembut mendayu-dayu).

Bapak: “Wah, bu ternyata anak pertama kita bertipe ‘Romantis’!” (Kepada ibunya menarik kesimpulannya).

(Di depan pintu kedua terdengar suara gaduh).

Bapak: “Anak kedua ketiga kita bertipe ‘Agresif’ rupanya.”

Setelah sampai di pintu ke tiga, tidak terdengar suatu suara pun, ditunggu lima, sepuluh, setengah jam tetap sunyi.

Bapak: “Wah kok tidak terdengar apa-apanya bu, bagaimana kalau kita intip saja?”

Ibu: (Dengan penasaranpun langsung mengiyakan ajakan si bapak).

Pada saat yang bersamaan dari dalam terdengar suara tersedak,

Anak Perempuannya: “Aah papah lagi enak-enak kok diintip.”


3. Cerita Lucu Ngintip Orang Pacaran

Minggu pagi setelah olah raga, Semar dan Bagong lagi istirahat dekat lapang tempat tadi mereka lari pagi. Setelah berolah raga, Semar tiba-tiba mempunyai ide yang gila.

Semar: “Gong, pagi buta gini mendingan kita ke taman kota” (Mengajak Bagong).

(Bagong heran kok tumben-tumbenan si Semar ngajakin dia pergi ke taman kota).

Bagong: “Memangnya mau ngapain Mar? Kayak anak muda aja kamu ngajakin ke taman.”

Semar: “Kita ngintipin orang yang pacaran Gong, biasanya malam minggu banyak orang pacaran ampe pagi baru pulang. Mumpung sekarang masih setengah 6 nih.”

(Dengan semangat Bagong mau ikut dengan ide gilanya Semar).

Setelah mereka sampai di taman kota, saat itu mentaripun belum muncul dengan sempurna dan suasana sangat sepi.

Bagong: “Gimana Mar? Katanya banyak yang pacaran tapi kok sepi banget? Yang ada cuma pohon dan bangku taman yang kosong”.

Semar: (Dengan santai) “Sabar bro, kamu tinggal menghitung saja ada berapa pohon di taman ini, lalu kamu kalikan dua maka segitulah orang yang sedang ada disini.”

Bagong: (Makin heran) “Kamu itu mau ngintip orang pacaran atau mau belajar matematika sih? Pusing aku Mar.”
Semar: “Ah kamu gak ngerti ngerti sih Gong, mereka itu sering mojok di pohon-pohon kalau lagi pacaran.”

Setelah selesai menghitung, Semar melakukan ide gilanya itu. Melihat ada pohon yang paling besar dari pohon lainnya, Semar dan Bagong mengendap-endap sambil merangkak mendekati pohon itu. Dan benar saja, dibalik pohon tersebut ada sepasang kekasih yang sedang berpacaran. Disisi lain pohon tersebut Semar dan Bagong juga mulai menguping pembicaraan pasangan tersebut.

A: “Sayang, kita sudah lama pacaran tapi belum menikah juga.” (Sambil pelukan).

B: “Sabar sayang, nanti juga aku akan melamarmu.”

A: “Tapi sayang, aku sudah tidak tahan lagi menjalani hubungan seperti ini. Aku ingin ada ikatan.”

B: “Iya sayang iya, nanti aku lamar kamu tahun depan.”

A: “Ah kelamaan sayang, Aku ini sudah hamil.”

B: “Masa?”

A: “Iya sayang, mau dikasih apa nanti anak kita ini.”

B: “Mus.”

A: “Apa apa, Musyawaroh? Jelek banget sayang namanya yang gaul dong.”

B: “Mus, mus.”

A: “Apa ih sayangku? Muslihat? Jangan dong harus yang keren.”

B: “Bukan, tapi MUSTAHIL.”

A: “Kok mustahil sih?”

B: “Iya lah, kita kan sama-sama cowok. Mustahil kalau kamu hamil.”

A: “Oh iya yah.”

(Semar dan Bagong yang sedang menguping langsung muntah darah).


4. Cerita Lucu Ngintip Bisa Dikutuk Jadi Batu

Ternyata bener kata orang dulu, jangan suka ngintip cewek mandi, nanti dikutuk jadi batu! Begini ceritanya

Teman gue: “Ternyata bener loh ngintip cewek mandi dikutuk jadi batu!”

Gue: “Hah? Yang bener lo! Jangan boong!”

Teman gue: “Bener gue gak boong!”

Gue: “Coba ceritain gimana kejadiannya!”

Teman gue: “Begini, waktu itu gue kan ngintip cewek mandi, terus ada bagian tubuh gue yang mengeras yaudah gue kabur!”

Gue: “%&^%$##$%”


5. Cerita Lucu Ngintip Dari Bawah

Ada seorang emak yang kuatir banget sama hobby jelek anak cowoknya yang masih kelas 5 SD bernama Bagong. Hobby si Bagong itu gak lain adalah suka ngintipin cewek yang lagi mandi. Si Emak kuatir kalau yang diintipin nyadar, terus si Bagong ditabokin sama orang-orang.

(Pada satu hari, si Emak nasehatin si Bagong).

Emak: “Gong, Emak cuma mo kasih tau aja nih. Lo tu ye, jangan suka ngintipin cewek lagi mandi. Nanti lo dikutuk jadi batu baru nyaho lo.”

Bagong: (Kaget dan kemudian langsung sungkem ama Emaknya. Sambil sesenggukan diapun minta maaf sama si Emak). “Ampuunn,  mmaakk, ampuunn. Bagong janji gak akan berani ngintip-ngintip cewek mandi lagi.”

Emak: “Baguslah Gong, kalau lo dah insyaf. Berarti sekarang lo udah tau kalau perbuatan lo itu salah.”

Bagong: “Iya mak, sekarang Bagong sadar. Pantesan aja yah mak, kalau pas Bagong lagi ngintip cewek mandi, sedikit demi sedikit ‘Burung’ Bagong mulai mengeras Mak. Itu berarti, proses kutukan ngebatunya mulai dari bawah ya Mak?”


6. Cerita Lucu Kakek Ngintip ABG Mandi

Cerita berikut tentang bagaimana seorang kakek yang mempunyai pengalaman dan kecepatan berfikir bagaimana memanfaatkan situasi berikut cerita lucu kakek ngintip ABG Mandi. Seorang kakek tinggal di dekat telaga yang airnya sangat jernih dan di kelilingi oleh pohon buah2an. Pada suatu hari si kakek ke telaga dengan membawa keranjang untuk memetik buah2an. Sesampainya di sana, didapatinya beberapa gadis cantik sedang berenang tanpa memakai sehelai pakaian pun.

Para gadis begitu melihat kakek datang, mereka langsung berenang ke bagian telaga yang dalam agar tubuhnya tidak nampak jelas oleh pandangan kakek,

ABG: “Hai kakek, pergilah! Kami tidak akan keluar dari danau ini sampai kakek pergi dari sini.”

Kakek: (Dengan tenang) “Saya ke sini bukan untuk mengintip kalian mandi, neng! Jangan salah sangka ya, apalagi ingin melihat kalian keluar dari telaga dalam keadaan telanjang bulat? Ah, ga penting buat orang tua seperti kakek ini. Kakek ke sini cuma untuk memberi makan buaya yang ada di telaga ini.!”

Kontan saja secara serentak para gadis2 itu bergegas berenang ke tepi danau & berlarian keluar dari telaga, rame2 memeluk kakek saking ketakutan. (Mereka lupa belum memakai apapun).


7. Cerita Lucu Ngintip Jengkol

Ada seorang Ibu bersuku Batak lagi bersihin jengkol buat dimakan. Tanpa disadarinya (Karena saking keasyikan bersihin jengkol) pahanya ‘ngangkang’ sehingga sarung yang hanya dipakainya nggak menutupi ‘anu’-nya lagi. Tiba-tiba anaknya, Petruk, datang dan ngelihat kalo ibunya lagi bersihin jengkol.

Anak: “Mak, kenapa jengkol itu ‘hitam’ Mak?”

Ibu: “Biasalah Truk. Namanya juga jengkol udah tua! Cerewet kali kau bah!”

Anak: “Mak, kenapa jengkol itu berbiji Mak?”

Ibu: “Biasalah Truk. Namanya juga jengkol udah tua! Tambah cerewet aja kau!”

Anak: “Mak, Mak, kenapa jengkol itu berbiji Mak? Karena udah tua ya? ” (Sambil nunjuk ke arah ‘jengkol’ ibunya).

Ibu: “Sialan kau Truk! Dari tadi ngintip rupanya kau!”


8. Cerita Lucu Ngintip Mama dan Papa

Petruk: “Mar?”

Semar: “Iya Turk ada apa?”

Petruk: “Ngintip itu gak baik kan Mar?”

Semar: “Iya.”

Petruk: “Tapi gue bingung Mar?”

Semar: “Bingung kenapa?”

Petruk: “Padahal gue gak ngintip, tapi gue masih dimarahin sama mama gue.”

Semar: “Emangnya kenapa?”

Petruk: “Kemaren malem gue denger suara desahan dari kamar orang tua gue, gue penasaran gue deketin, tapi gue gak ngintip.”

Semar: “Kenapa mama lo marah?”

Petruk: “Gue gak ngintip, langsung aja gue buka pintunya lalu gue masuk.”

Semar: “Pantesan aja mama lo marah”

Petruk: “Tapi kan gue gak ngintip, gue terus terang”

Semar: (Pingsan).

loading...