Cerita Lucu Calon Menantu Impian

Cerita Lucu Teras – riajenaka.com. Setiap orangtua pasti ingin memiliki seorang calon menantu impian. Dengan kriteria pokok baik, beriman, dan penyayang keluarga.
Untuk urusan pekerjaan menjadi poin terakhir, walaupun ada sebagian orangtua menjadikannya poin utama. Tapi ada kisah lucu dibalik itu semua lho.. Penasaran?? Yuk baca di Cerita Lucu Calon menantu Impian. Dijamin buat kamu ketawa terus..!!
Cerita Lucu Calon Menantu Impian
Di suatu senja di teras depan rumah, ibu dari tukul sedang asyik mengobrol bersama sahabat SMA nya dulu. Kebetulan saat itu sudah mau masuk waktu maghrib.
Datanglah tukul yang sudah bersiap untuk pergi ke masjid. Dia pun menghampiri ibunya untuk meminta izin dan berpamitan.
Tukul : “Bu, Ibu dimana?? (Sambil mencari keberadaan ibunya).”
Ibu Tukul : “Ibu diteras sini kul..”
Akhirnya tukul menghampiri ibunya yang berada di teras depan.
Tukul : “Ternyata ada disini, kirain pergi bu??”
Ibu Tukul : “Engga, ibu dari tadi duduk disini. Ada apa memangnya??”
Tukul : “Ini bu.. aku mau pamit ke masjid dulu seperti biasa.”
Ibu tukul : “Iya udah hati hati dijalan.”
Tukul : “Baik bu, Assalamualaikum..????”
Ibu tukul : “Iya..Waalaikumsalam.”
Tukul pun pergi menuju masjid dan membuat sahabat ibunya salut melihatnya.
Ibu Tukul : “Jeng.. Kok jadi diem?”
Sahabat ibu : “Engga, jeng itu beneran si tukul yang anak laki lakimu satu satunya??”
Ibu Tukul : “Iya dong jeng, masa anak tetangga. memang ada apa???”
Sahabat ibu : “Dia itu calon menantu impian banget tau..!!!  udah ganteng, rajin ibadah dan pasti sholeh banget ya kan, aku jadi salut liatnya. Gimana kalo kita jodohin sama oneng, anak gadis ku satu satunya juga..????”
Ibu tukul : “Ahhh, kamu ini bisa banget kalo ngomong.. Tapi apa kamu serius dengan omonganmu tadi????”
Sahabat Ibu : “Iya serius dong, Siapa tau aja mereka berdua jodoh kita juga bisa jadi besan nantinya..”
Ibu Tukul : “Iya sih, Tapi apa nanti kamu ngga nyesel? Soalnya si Tukul kan kerjanya ya gitu gitu aja ngga pernah berubah.”
Sahabat ibu : “Yang penting kan sholeh dan rajin kemasjidnya. Rezeki kan udah ada yang ngatur jeng, terus kalo saya liat juga dia kayaknya tipe orang pekerja keras. Tapi memang kerjaan sehari harinya apa???”
Ibu Tukul : “Ya itu, dia kerjaanya ngumpulin sendal yang bagus bagus dimasjid.. abis itu baru dia jual sendalnya.”
Sahabat Ibu : “EDYAN!!!!!!!!!!”