Cerita Lucu Akibat Rem Motor Baru

Cerita Lucu Mall – riajenaka.com. Cerita lucu panjang kini hadir kembali.. Kisah jenaka yang satu ini bermula dari seorang pemuda yang baru beli motor bukannya bahagia dia malah dapat petaka. Penyebabnya hanya gara gara rem motornya. Kok bisa? Penasaran akan kisahnya? Simak aja di Cerita Lucu Akibat Rem Motor Baru dijamin kalian bakalan ngakak tanpa berhenti.

Seorang pemuda pengangguran bernama Ateng yang senang sekali bermain lotre. Keberuntungan sedang menghampiri nasib si ateng karena setelah beberapa kali main selalu kalah kali ini ia mampu menjadi pemenang. Tanpa pikir panjang ia langsung pergi ke mall untuk berbelanja. Kebetulan di mall ia melihat sebuah motor racing yang akan dijual.

Ateng tertarik untuk membeli motor tersebut ia pun langsung menanyakan harga motor itu pada pemiliknya. Setelah bernegosiasi singkat ia pun sepakat dengan harga yang dimita pemilik motor itu yang dihargai 150 juta. Dibayarkan secara cash oleh si Ateng. Dengan sigap Ateng langsung memakai motor tersebut menggunakan kecepatan diatas 100km/jam. Di tengah perjalanan ia bertemu dengan Supir Angkutan umum.

Ateng : “Bang.. bang… (Sambil mengetuk kaca angkot)

Supir : “Iya .. Ada apa mas?”

Ateng : “Bang mau nanya lu punya motor yang kaya begini nggak?”

Supir : “(Bicara dalam hati) Ya ampun sombong amat sih ini orang, baru juga punya motor kaya gitu aja sombongnya udah ampe ke langit ketujuh dasar tukang pamer…!!!”

Tanpa menjawab pertanyaan si Ateng supir itu pun terus berjalan dan karena belum mendapat jawaban dari si supir ateng pun mengejar dan mengetuk kaca angkotnya lagi.

Ateng : “Bang.. pertanyaan gua tadi belom dijawab main pergi aja..!!”

Sopir : “Aduh apaan lagi sih mas..!!! (sambil membuka kaca angkot).”

Ateng : “Gua tanya lu punya motor kaya beginian apa ngga?”

Sopir : “(Batin dalam hati) Masih mau pamer juga ternyata dia..!!”

Lagi lagi sang sopir tidak menghiraukan perkataan si Ateng ditancap gas angkotnya dan berlalu meninggalkan si Ateng. Tak lama kemudian kecelakaan menimpa Ateng ia menabrak mobil sedan di tikungan kebetulan supir angkut tadi sedang berada di sekitar tikungan itu. Ia pun ikut membantu Ateng.

Supir : “Lah mas yang tadi kan ya? Kok bisa jadi kaya begini sih mas?”

Ateng : “(Dengan penuh luka dan muka sedikit memelas) “Lu kok tega banget sih bang ama gua?”

Supir : “Lah saya tega kenapa mas? Perasaan dari tadi mas yang sombong deh pake pamer motor baru segala makanya saya tinggalin.”

Ateng : “Yaelah bang abang itu salah paham, gua itu tadi cuma pengen nanya LU PUNYA MOTOR KAYA BEGINI GAK? CARA NGE-REMNYA GIMANA?? Gua masih belom tahu cara ngeremnya..”

Supir : “Owalah Mas mas… makanya kalo tanya yang bener jangan kaya ngehina gitu, kirain masnya tadi ngehina saya…”

Ateng : “Makanya bang… Jadi orang jangan suka baperan dong..!!”