Cerita Lucu Balas Dendam Sama Nyamuk

Cerita Lucu Telinga – riajenaka.com. Cerita lucu yang satu ini dijaman bisa bikin ngakak abis. Cerita Lucu Balas Dendam Sama Nyamuk di bawah ini menceritakan soal nyamuk yang nakal dan manusia yang jail. Emang nyamuk sama manusianya kenapa coba? Penasaran gimana kisahnya? Simak yuk gaes.

cerita lucu balas dendam sama nyamuk

Suatu malam saat Gareng sedang menikmati indahnya suasana mimpi, tiba-tiba muncullah seekor nyamuk bermuka nyolot dengan mata lebar dan mulut monyong. Dengan sangat percaya diri nyamuk bernyanyi-nyanyi dengan suara fals di dekat telinga Gareng. Nada yang di keluarkan juga sama terus “NGGGGIIIIINNNGGGGG”

Satu kali Gareng bangun karna kaget dengan suara fals si nyamuk. “Aduuuuhhh, pusing kepalaku dengerin kamu nyanyi ih nyamuk” Gumam Gareng dengan muka kesal dan nyawa yang hanya terkumpul 25% saja.

“NGGGIIINGG” “NNGGGIIIIINNGGG” “NGGGIIIIINNNGGG” Kali kedua Gareng kaget karna si nyamuk. Sambil duduk dengan nyawa yang semakin kuat dari sebelumnya, ia mulai berfikir strategi. Yaappss, strategi untuk membalas kekecewaan Gareng karna nyamuk itu.

Disaat Gareng sedang kesal-kesalnya dengan sangat percaya diri nyamuk itu menggigit dan menghisap darah di tangannya. Namun, karena strategi Gareng mengharuskan dia membiarkan nyamuk itu menikmati darahnya hingga kenyang, maka selang beberapa menit nyamuk itu kleyengan dengan raut muka konyolnya si nyamuk juga mulai merasakan dahsyatnya kekuatan kasur maka ia mulai tertidur.

1 menit setelah nyamuk molor, dengan keyakinan hati dan kepercayaan diri Gareng berteriak di dekat telinga sang nyamuk. “NNGGIIIIINNNGGGG” “NNGGIIIIINNNGGGG” “NNGGIIIIINNNGGGG” “NNGGIIIIINNNGGGG” (dengan raut muka kesal dan emosi) si nyamuk melotot dan berdiri semua bulu rambut di badannya karena syok dengan suara Gareng.

“Rasain lu !! Makanya gausah nyanyi-nyanyi di telinga orang tidur, enak kan rasanya di kasih kejutan pas lagi enak-enaknya molor hahahaha” Ngomel Gareng sambil melompat girang-girang ke kasurnya dengan penuh rasa puas karna dendamnya terbalaskan.