Cerita Lucu Obeng Dan Sales Obat

Cerita Lucu Obeng – riajaneka.com. Diera yang sudah modern ini banyak sekali kemajuan yang sudah terjadi. Kemajuan teknologi membuat banyak sekali hal berubah. Contoh saja dari obat-obatan yang jaman dulu masih herbal dan seadanya, kini sudah lebih modern dengan di bugkus kapsul dan juga beragam manfaatnya.

Kemajuan ini membuat persaingan semakin ketat, makaya banyak sekali sales obat yang keliling di rumah warga untuk promosi oba-obatan.

Cerita Lucu Obeng Dan Sales Obat ini bakalan bikin kamu ngakak abis sehari semalam deh karena ceritanya lucu banget dan pastinya bisa menghibur kalian, , Gak percaya nih? Buktiin Yuk.

cerita lucu obeng dan sales obat

Suatu hari saat anak Yati pesek sakit keras datanglah sales obat dari segala macam obat ke rumah Yati pesek.

Semar : “Selamat pagi ibu” (dengan raut muka berseri-seri dan riang gembira)

Yati Pesek : “Pagi, iya Mas gimana?” Ujar Yati Pesek dengan wajah bingung

Semar : “Permisi Ibu, perkenalkan saya Semar sales obat dari PT. Mesti Mari ingin memperkenalkan berbagai jenis obat dan fungsinya.”

Yati Pesek : “Oh iya Mas, kebetulan anak perempuan saya sedang sakit dan sudah lama belum sembuh” Jawab Yati PEsek sambil bersedih.

Semar : “Waaaaaah, cocok dong Bu, kalo gitu saya boleh liat anak Ibu skarang?” (dengan nada antusias)

Semar bergegas membawa tas yang berisi alat dan obat menuju kamar anak Yati pesek. Sesampainya di kamar Semar menyuruh Yati pesek keluar agar pemeriksaan tidak terganggu dan minta agar pintunya di tutup. “BBBRRRRUUUKKKKKKK GGGGUUUUUBBRRAAAKKK” Dari luar kamar Yati Pesek pun cemas.

Semar :”Bu, saya boleh minta obeng” (dengan nada kelelahan)

Yati pesek : “Ini Mas, memang untuk apa?” (dengan nada bingung banget dan penuh curiga apa yang di lakukan Semar kepada anaknya di kamar berduaan.)

Kemudian semar keluar lagi gak pake baju dan penuh keringat

Semar : “Bu, obeng nya yang gede lagi dong susah soalnya seret sampe saya keringetan begini”

Yati Pesek : “Tidak ada!!!! Sudah, , , sudah apa yang kamu lakukan pada anakku!!!” (sambil membuka pintu kamar sang anak)

Semar : “Ini loh Bu koper tempat obat saya ga bisa di buka pencetannya macet makanya saya lagi usaha ambil obatnya di dalem pake obeng ini.”